4 Cara Melawan Putus Asa Hadapi Pandemi Virus Corona

ulinulin.com – Pandemi virus corona yang berdampak besar bagi kehidupan setiap orang rentan menimbulkan stres dan kecemasan berlebihan.

Beberapa di antaranya merasa tidak berdaya menghadapi wabah Covid-19.

Bahkan, ada orang yang sampai putus asa karena kesehatan mentalnya mulai goyah.

Melansir Psychology Today, Ahli Psikoterapi Bryan E. Robinson Ph.D. membagikan kiat untuk merawat kewarasan di tengah ketidakpastian pandemi virus corona:

1. Mengontrol perspektif

Senjata paling ampuh saat menghadapi ketidakpastian adalah perspektif atau sudut pandang.

Sudut pandang dalam melihat suatu persoalan bisa jadi sumber kekuatan. Sebaliknya, perspektif juga bisa jadi sesuatu yang melemahkan pertahanan diri.

Alih-alih cuma terpaku menakar situasi apa yang bisa dikendalikan dan yang tidak bisa dikontrol, keadaan bisa terasa lebih mudah saat Anda menerima situasi saat ini.

Setelah menerima, pikirkan kesempatan apa yang bisa dikerjakan dalam situasi sulit seperti ini.

Dengan mengontrol perspektif, seseorang tidak hanya menghabiskan energi untuk cemas, takut, stres, sampai mengalami tekanan darah tinggi menghadapi pandemi.

Energi yang tersisa di masa sulit tersebut dapat digunakan untuk fokus melindungi diri agar tidak tertular Covid-19.


2. Membantu orang lain

Melakukan kebaikan kecil seperti memberikan perhatian pada diri sendiri dan orang sekitar dapat membantu menjaga kewarasan di masa krisis.

Anda bisa berkontribusi pada sekitar dengan berbagi, menolong orang sekitar, berdonasi, atau merawat hewan terlantar di jalan.

Dengan memberikan perhatian atau kebaikan, Anda bisa merasakan sensasi punya kontrol.

Sensasi tersebut sejenak dapat meminimalkan pikiran negatif atau kecemasan di tengah wabah virus corona.

Rasa bahagia saat bisa membantu orang lain itu berasal dari hormon dopamin dan endorfin yang dikeluarkan otak.

Setelah hormon tersebut keluar, kemudian timbul rasa percaya diri, tenang, sampai rileks.

3. Ekspresikan beban emosional dalam bentuk karya

Di saat stres atau tertekan, coba ekspresikan perasaan atau beban emosional dalam bentuk karya.

Anda tidak harus menjadi insan kreatif atau seniman untuk berkarya.

Salurkan kegelisahan Anda dengan membuat ilustrasi, lukisan, tulisan, seni kriya, atau karya lain yang menggambarkan perasaan atau emosi Anda saat itu.

Dengan menyalurkan kreativitas sesuai perasaan, Anda bisa mendapatkan ketenangan dan kebahagiaan.


4. Buat kesibukan yang positif

Mengontrol pikiran tetap positif di saat krisis bukanlah perkara mudah.

Agar pikiran tidak mengembara ke mana-mana dan berujung putus asa, coba manfaatkan waktu Anda untuk mengerjakan sesuatu yang positif selama tinggal di rumah.

Anda bisa mulai dari merapikan meja, menyortir barang yang sudah tidak terpakai, mengatur laci atau rak, atau sekadar mengerjakan hobi yang menyenangkan.

Fokus pada sesuatu yang sedang dikerjakan membuat Anda jadi punya harapan dan bisa melihat sisi positif dari dalam diri sendiri.

”Artikel ini bersumber sekaligus hak milik dari website kompas.com. Situs https://ulinulin.com adalah media online yang mengumpulkan informasi dari berbagai sumber terpercaya dan menyajikannya dalam satu portal berita online (website aggregator berita). Seluruh informasi yang ditampilkan adalah tanggung jawab penulis (sumber), situs https://ulinulin.com tidak mengubah sedikitpun informasi dari sumber.”