Anak-Anak Juga Bisa Terinfeksi Covid-19, Begini Cara Mencegahnya

ulinulin.com – Selain orang berusia lanjut, anak-anak juga bisa terinfeksi Covid-19 .

Memang risikonya tidak sebesar orang dewasa. Anak-anak yang terinfeksi pun biasanya hanya menunjukan gejala ringan atau tidak menunjukan gejala sama sekali.

Laporan terbaru dari Pusat Pencegahan dan Pengendalian Penyakit AS (CDC) juga menyebut risiko kematian akibat Covid-19 pada anak-anak atau remaja tergolong rendah.

Namun, bukan berarti para orangtua bisa lepas tangan untuk menjaga buah hati mereka dari risiko Covid-19.

Pasalnya, risiko tertular Covid-19 pada anak-anak masih ada. Anak-anak juga bisa memainkan peran kunci dalam penyebaran penyakit yang sedang menjadi pandemi ini.

Itu sebabnya, orangtua juga harus berhati-hati dan menjaga buah hati mereka sebaik mungkin.

Risiko Covid-19 pada anak -anak

Anak-anak di segala kelompok usia bisa terinfeksi virus corona . Namun semakin tua usia sang anak, semakin tinggi pula risiko mereka untuk terinfeksi dan mengalami komplikasi mematikan.

Menurut laporan CDC, anak-anak usia remaja atau yang lebih tua berisiko mengembangkan komplikasi mematikan akibat Covid-19, termasuk sindrom inflamasi multisistem dan gagal napas.

Selain itu, anak-anak yang mengalami masalah kesehatan – seperti asma, obesitas, penyakit jantung, kondisi neurologis dan perkembangan, juga rentan mengalami hal yang sama.

Itu sebabnya, pakar kedokteran kelaurga dari Cleveland Clinic, Camille Sabella, menyarankan para orangtua untuk melakukan pencegahan ekstra untuk keselamatan sang buah hati.

“Anak-anak dengan kondisi ini harus mengambil tindakan pencegahan ekstra terhadap COVID-19 ,” ucap dia.

Menjaga kesehatan anak selama Pandemi

Menghimpun data CDC,ada beberapa langkah yang bisa dilakukan orangtua untuk menjaga anak mereka aga tidak mudah tertular Covid-19.

Berikut langkah tersebut:

1. Cuci tangan

Ajari sang anak untuk rutin cuci tangan dengan sabun dan air. Agar anak mau melakukannya, orangtua juga harus memberi contoh agar anak meniru.

Jika tidak trsedia sabun, gunakan handsanitizer dengan alkohol minimal 60 persen.

Awasi penggunaan handsanitizer untuk anak, terutama jika sang anak masih berusia di bawah enam tahun.

2. Kenakan masker

Pastikan semua anggota kelaurga kita, terutama anak, memakai masker saat beraktivitas di luar rumah atau saat berada di tempat umum.

Jika sang anak masih berusia di bawah dua tahun, kita tak perlu memakaikan mereka masker karena hanya akan membuat si kecil sulit bernapas.

3. Hindari kontak dekat

Pastikan sang anak menjaga jaak dengan orang lain setidaknya dua meter atau lebih. Selain melakukan langkah tersebut, pastikan sang anak telah mendapatkan vaksin flu.

Vaksin flu sangat penting di tengah pandemi ini agar tidak menimbulkan komplikasi serius.

Pastikan pula, sang anak tetap melakukan aktivitas fisik dan terkoneksi secara sosial agar tidak mudah mengalami stres.