Bagaimana Mengelola Stres Pemicu Migrain di Situasi Pandemi?

ulinulin.com – Ada berbagai hal yang bisa menjadi pemicu migrain , salah satunya adalah stres.

Menurut data American Headche Society, 80 persen penderita migrain mengaku stres bisa menjadi pemicu penyakit yang mereka alami.

American Migrain Foundation pun membuktikan 50 hingga 70 persen penderita migrain memiliki tingkat stres harian yang tinggi.

Situasi pandemi saat ini membuat banyak orang mengalami stres. Tentunya, ini sangat berbahaya bagi penderita migrain.


Memahami pemicu migrain

Menurut ahli saraf dari Cleveland Clinic, Emas Estemalik, banyak variabel dan faktor yang bisa memicu migrain.

“Faktor lingkungan, perubahan cuaca, dan pola makan semuanya bisa berperan dalam munculnya migrain,” ucap dia.

Selain faktor-faktor tersebut, stres memainkan peranan besar dalam munculnya migrain. Estemalik juga mengatakan, stres dapat memperburuk frekuensi terjadinya migrain.

“Orang yang mengalami stres bisa mengalami sakit kepala 10 hingga 15 jali dalam sebulan,” ucapnnya.

Stres juga bisa memicu mekanisme fisiologis lainnya seperti gangguan tidur dan suasana hati, depresi serta kecemasan.

“Sakit kepala, stres, depresi, kecemasan, gangguan tidur, semuanya saling terkait,” tambahnya.

Misalnya, stres dapat memperbesar gejala kecemasan yang mmebuat kita sulit berkonsentrasi dan pikiran terasa kacau. Pikiran yang kacau juga bisa meningkatkan risiko sakit kepala.

Meksi demikian, kita bisa mengatasi hal tersebut hanya dengan mengenali hal-hal yang dapat memicunya.

Memahami pemicu migrain

Menurut Estemalik, terlalu banyak menerima informasi seputar pandemi Covid-19 bisa memicu stres yang meningkatkan peluang terjadinya migrain.

Untuk itu, kita harus mengetahui dan memahami apa yang sedang terjadi pada diri sendiri.

“Berada di rumah sepanjang hari dan dibanjiri informasi berlebihan memang bisa menimbulkan stres,” ucap Estemalik.

Estemalik menambahkan, media sosial juga memiliki peran yang sama dalam memicu stres.

“Informasi yang beredar di media sosial bisa menjadi pemicu stres padahal informasi tersebut belum tentu benar,” tambahnya.

Mengelola pemicu migrain

Mengelola stres, kecemasan, dan semua faktor penyebab migrain memang tidak mudah, terutama di tengah pandemi seperti saat ini.

Namun, bukan berarti kita tidak bisa melakukannya. Cara sederhana untuk mengelola pemicu migrain adalah dengan menerapkan batas-batas sederhana untuk diri sendiri agar emosi terkontrol dan semua sumber stres yang menjadi penyebab migrain menjauh.

Untuk itu, kita perlu membatasi diri dari paparan informasi mengenai Covid-19. Namun agar tidak tertingal informasi yang sedang terjadi, kita bisa mengakses informasi tersebut cukup 20 menit sehari.

“Kita bisa mengalihkan waktu kita untuk melakukan hal-hal yang lebih berguna,” ucap Estemalik.

Kita bisa memanfaatkan waktu untuk melakukan meditasi, membaca, dan berolahraga agar terhindar dari stres.

Selain itu, kita juga harus menjaga pola makan karena makan berlebihan dan terlalu banyak mengonsumsi makanan tak sehat juga bisa memicu stres.

”Artikel ini bersumber sekaligus hak milik dari website kompas.com. Situs https://ulinulin.com adalah media online yang mengumpulkan informasi dari berbagai sumber terpercaya dan menyajikannya dalam satu portal berita online (website aggregator berita). Seluruh informasi yang ditampilkan adalah tanggung jawab penulis (sumber), situs https://ulinulin.com tidak mengubah sedikitpun informasi dari sumber.”