Bahlil Curhat Pola Tidur Kurang dan Nasib Jadi Menteri di Era Pandemi

ulinulin.com – Menteri Investasi/Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM), Bahlil Lahadalia saat menyampaikan sambutan dalam agenda peluncuran panduan investasi Bali Kompendium, sempat terhenti sejenak akibat batuk.

Dalam sambutan itu, dirinya mengungkapkan, selama seminggu berada di Bali untuk menyambut pelaksanaan Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) G20 , waktu tidurnya jadi tidak teratur.

“Bapak/ibu semua, (batuk) mohon maaf, ini sudah enam hari di Bali soalnya, tidurnya jam 2 (dini hari),” katanya kepada tamu yang hadir di acara tersebut, dipantau dari kanal Youtube Kementerian Investasi, Senin (14/11/2022).

Kemudian, mantan Ketua Umum Hipmi ini pun kembali mencurahkan perasaannya menjadi menteri pada era pandemi Covid-19 serta disibukkan juga jelang pelaksanaan KTT G20, berdampak terhadap pola tidurnya.

“Yah begitulah, nasib jadi menteri di zaman Covid-19 dan G20, tidurnya kurang,” ungkap Bahlil sembari meminta minum yang akhirnya diberikan oleh ajudannya ke atas podium.

Setelah merasa nyaman dengan tenggorokannya usai minum, barulah Bahlil melanjutkan sambutannya. Dia pun memaparkan kondisi perekonomian global pada tahun depan.

“Kita tahu semua bahwa kondisi global dalam kondisi tidak baik-baik saja. Tadi Sekjen Unctad, Ibu Rebbeca mengatakan, pada tahun 2015, menyusun paduan investasi, menjadi ketimpangan sebesar 2,5 triliun dollar AS,” paparnya.

Sampai dengan terakhir sambutannya menutup acara, Bahlil mulai menjelaskan mengenai latar belakang dibuatnya Bali Kompendium. Bahlil menekankan, tidak boleh adanya negara-negara yang merasa lebih berhak dan mengatur negara lainnya. Karena menurutnya tidak relevan dengan perkembangan global saat ini.

“Enggak bisa Indonesia disamakan dengan Amerika atau negara Eropa lainnya. Kita merebut kemerdekaan dengan cara perjuangan. Kita punya adat ketimuran, kita punya budaya yang berbeda dengan mereka. Masa mereka harus samakan itu dengan pola investasi. Saya katakan tidak. Dasar itulah yang melatarbelakangi penyusunan Bali Kompendium,” pungkasnya.