Boris Johnson pertimbangkan maju untuk masa jabatan kedua PM Inggris

ulinulin.com – Boris Johnson mempertimbangkan upaya berani untuk memenangi masa jabatan kedua sebagai perdana menteri Inggris, hanya beberapa minggu setelah dia dipaksa mundur pada Juli lalu.

Pada Sabtu, Johnson yang telah kembali ke Inggris dari liburannya di Karibia ketika Perdana Menteri Inggris Liz Truss mengundurkan diri, belum berkomentar secara terbuka tentang tawaran untuk pekerjaan lamanya.

Johnson diejek oleh beberapa penumpang di dalam pesawat menuju Inggris, menurut seorang reporter Sky News dalam penerbangan yang tiba di London pada Sabtu pagi.

Mengenakan jaket gelap dan ransel, Johnson melambai kepada fotografer di Bandara Gatwick sebelum berjalan pergi.

Dia telah menerima dukungan dari lusinan anggota parlemen Konservatif, tetapi perlu mengamankan 100 dukungan untuk dapat dipertimbangkan.

Kandidat potensial untuk menggantikan Truss, yang secara dramatis mengundurkan diri pada Kamis (20/10) setelah hanya enam minggu berkuasa, harus segera diputuskan sebelum batas waktu Senin mendatang (24/10).

Mantan menteri pertahanan Penny Mordaunt menjadi kandidat pertama yang secara resmi menyatakan niat untuk mencalonkan diri sebagai pemimpin Partai Konservatif berikutnya, tetapi Johnson dan Rishi Sunak, yang pernah menjadi menteri keuangannya, memimpin sebagai pesaing potensial menjelang pemungutan suara minggu depan.

Sunak, yang menempati posisi kedua setelah Truss dalam kontes kepemimpinan sebelumnya dan belum secara resmi menyatakan pencalonannya kali ini, tidak berbicara kepada wartawan ketika meninggalkan rumahnya di London pada Sabtu.

Prospek kembalinya Johnson ke pemerintahan adalah masalah polarisasi bagi banyak orang di Partai Konservatif, yang sangat terpecah setelah memecat empat perdana menteri dalam enam tahun.

Untuk beberapa anggota parlemen Konservatif, Johnson adalah pemenang suara yang mampu menarik perhatian seluruh negeri tidak hanya dengan jiwa selebritasnya tetapi juga dengan optimismenya.

Bagi orang lain dia adalah sosok yang tidak menyenangkan. Kemampuannya untuk bisa meyakinkan puluhan anggota parlemen yang sebelumnya meninggalkannya, dipertanyakan.

Sumber: Reuters

”Artikel ini bersumber sekaligus hak milik dari website antaranews.com. Situs https://ulinulin.com adalah media online yang mengumpulkan informasi dari berbagai sumber terpercaya dan menyajikannya dalam satu portal berita online (website aggregator berita). Seluruh informasi yang ditampilkan adalah tanggung jawab penulis (sumber), situs https://ulinulin.com tidak mengubah sedikitpun informasi dari sumber.”