Gejala Usus Buntu Pecah yang Bisa Menimbulkan Komplikasi Serius

ulinulin.com – Penyakit radang usus buntu perlu mendapatkan perawatan medis.

Melansir Healthline, radang usus buntu yang tidak diobati bisa pecah dan berbahaya bagi kesehatan.

Bakteri serta nanah dari usus buntu pecah bisa tersebar ke bagian tubuh lain. Kondisi ini bisa menyebabkan komplikasi parah.

Apendiks atau usus buntu adalah kantong kecil berbentuk jari. Usus buntu letaknya di perut kanan sisi bawah.

Usus buntu bisa meradang, bengkak, dan dipenuhi dengan nanah karena infeksi. Dalam dunia medis, kondisi ini disebut apendisitis.

Berikut penjelasan lebih lanjut mengenai gejala usus buntu pecah dan cara mengatasinya.

Gejala usus buntu pecah

Seperti dilansir Medical News Today, ketika radang usus buntu tidak diobati, bakteri dan nanah yang menumpuk bisa membuat usus buntu bengkak.

Setelah bengkak beberapa saat, pasokan darah ke usus buntu bisa terhambat. Akibatnya, sebagian jaringan yang tidak mendapat pasokan darah bisa mati.

Jaringan bagian dari usus buntu yang mati bisa berlubang atau robek. Tekanan dari bakteri dan nanah akhirnya merembet keluar dari usus buntu ke rongga perut.

Jadi, kotoran dari usus buntu keluar ke rongga perut, bukan pecah atau meledak seperti balon tertusuk benda tajam.

Sebelum usus buntu pecah, penderita biasanya mengalami gejala khas radang usus buntu yakni rasa sakit di sekitar pusar diikuti muntah.

Selang beberapa jam, rasa sakit dari perut menjalar ke perut bagian bawah di sisi kanan.

Selain sakit perut kanan , tanda usus buntu lain di antaranya:

  • Demam
  • Mual dan muntah
  • Sakit perut semakin menjadi saat digunakan untuk berjalan, berdiri, batuk, atau bersin
  • Tidak nafsu makan
  • Sembelit atau diare
  • Tidak bisa kentut
  • Perut kembung atau begah

Jika Anda punya gejala rusus buntu, segera periksakan diri ke dokter.

Perawatan medis yang cepat penting untuk mencegah usus buntu pecah. Usus buntu bisa pecah selang 36 jam sejak gejala radang usus buntu terasa.

Setelah usus buntu pecah, bakteri dan nanah keluar dari usus buntu menuju bagian perut yang lain. Kondisi ini dalam dunia medis disebut peritonitis.

Beberapa gejala usus buntu pecah saat fase peritonitis dan membutuhkan perawatan medis mendesak yakni:

  • Rasa sakit di seluruh bagian perut
  • Rasa sakit lebih parah ketimbang saat radang
  • Demam tinggi lebih sering
  • Napas jadi cepat dan jantung berdebar-debar
  • Menggigil, kedinginan, lemah, dan bingung

Saat ada infeksi hebat di perut, jaringan di sekitarnya bisa membentuk rongga tempat nanah mengumpul (abses).

Gejala abses ini mirip dengan radang usus buntu. Hal yang membedakan antara lain:

  • Rasa sakitnya bisa di satu area atau seluruh perut
  • Rasa sakitnya terasa menusuk-nusuk
  • Demam lebih lama, bahkan ketika sudah diberi obat

Ketika tidak segera diatasi, bakteri usus buntu yang pecah dapat masuk ke aliran darah dan menimbulkan sepsis atau peradangan di seluruh tubuh. Gejala sepsis usus buntu di antaranya:

  • Demam atau suhu tubuh sangat rendah
  • Pernapasan cepat dan jantung berdebar
  • Panas dingin
  • Lemah
  • Bingung
  • Tekanan darah rendah

Cara mengatasi usus buntu pecah

Cara mengatasi usus buntu pecah adalah mengeluarkan bagian yang terinfeksi lewat operasi.

Peritonitis diobati dengan membersihkan rongga perut selama operasi. Tujuannya, agar tidak ada sisa bakteri yang tertinggal.

Setelah itu, biasanya penderita diberi antibiotik selama beberapa minggu untuk memastikan infeksi bakteri tuntas.

Jika radang jaringan tubuh yang bernanah (abses) cukup besar, dokter terkadang akan menguras kotoran lukanya sebelum operasi.

Caranya dengan memasukkan tabung ke dalam abses dan membiarkan bakteri dan nanah mengalir ke luar. Proses ini bisa memakan waktu beberapa minggu.

Setelah abses terkuras dan infeksi serta peradangan terkontrol, dokter umumnya baru melakukan operasi diikuti perawatan dengan obat antibiotik.

”Artikel ini bersumber sekaligus hak milik dari website kompas.com. Situs https://ulinulin.com adalah media online yang mengumpulkan informasi dari berbagai sumber terpercaya dan menyajikannya dalam satu portal berita online (website aggregator berita). Seluruh informasi yang ditampilkan adalah tanggung jawab penulis (sumber), situs https://ulinulin.com tidak mengubah sedikitpun informasi dari sumber.”