Google Finance, Tool Penting untuk Dampingi Keputusan Investasimu

ulinulin.com – Google Finance adalah tool yang hadir untuk membantu investor membuat keputusan investasi yang tepat.

Pasalnya, tanpa pertimbangan dan analisis yang teliti, risiko mengalami kerugian semakin rugi.

Tentunya, kamu tidak mau hal itu terjadi, kan?

Jadi, tool rilisan Google dengan banyak fitur ini bisa jadi andalanmu dalam membangun portofolio investasi.

Yuk, pahami apa itu Google Finance dan bagaimana cara kerjanya di artikel Glints berikut ini.

Apa Itu Google Finance?

© Freepik.com

Menurut Listen Money Matters, Google Finance adalah tempat di mana kamu bisa mendapatkan informasi terkait saham dan memantau portofolio investasi.

Selain itu, di sana para investor juga bisa mempelajari lebih banyak tentang sebuah investasi atau ekuitas sebelum menanam uang di dalamnya.

Tidak hanya itu, Google Finance juga menyajikan berita-berita terkait pasar saham dan keuangan penting lainnya.

Berita-berita ini bisa menjadi bahan pertimbangan untukmu sebelum berinvestasi.

Tentunya mereka pun bisa menjadi inspirasi peluang untung bagi investor.

Dengan informasi-informasi yang ada di Google Finance, kamu bisa menentukan strategi paling tepat untuk membuat nilai portofolio investasimu semakin besar.

Untuk mengakses Google Finance, How Stuff Works menyatakan bahwa kamu butuh akun Google terlebih dahulu.

Lalu, dengan akun tersebut, kamu bisa membuat portofolio investasi dengan mudah.

Cara Membuat Portofolio Saham di Google Finance

© Exectras.com

Seperti yang sudah dijelaskan sebelumnya, hal yang pertama harus kamu lakukan sebelum bisa mulai membuat portofolio di Google Finance adalah membuat akun Google.

Setelah itu, langsung saja buat akun di Google Finance.

Untuk membuat portofolio, klik link bertuliskan “Portfolio” di bagian atas halaman Google Finance.

Nah, di portofolio ini, kamu bisa menambahkan saham ataupun reksa dana yang ingin kamu lacak nilainya setiap hari.

Di Google Finance, ada dua mode yang bisa dipakai setiap penggunanya, yaitu mode “Overview” dan mode “Fundamentals“.

Mode “Overview” digunakan untuk melihat:

    harga saham

    pergerakan saham

    market cap

    volume

    indeks tertinggi-terendah per hari

Sementara, “Fundamentals” digunakan untuk memantau:

    harga akhir

    volume rata-rata

    market cap

    indeks tertinggi-terendah 52 minggu

    P/E

    EPS

Portofolio di Google Finance bisa kamu ubah kapan saja, sesuai dengan keputusan investasimu.

Untuk melakukan ini, cukup klik “Edit Portfolio” dan lakukan perubahan semaumu.

Tak hanya merubah pilihan saham ataupun reksa dana, kamu juga bisa merubah mata uang yang digunakan untuk memantau portofoliomu.

Selain itu, transaksi saham juga bisa dicatat dan dilacak lewat menu “Edit Transaction”.

Di menu tersebut, kamu bisa melakukan input data saham apa saja yang kamu beli dan jual berikut tanggal dan harganya.

Istilah Penting dalam Google Finance

© Unsplash.com

Saat menggunakan Google Finance, ada beberapa istilah yang perlu kamu pahami.

Memahami istilah-istilah saham ini adalah langkah penting untuk bisa membuat keputusan investasi tepat menggunakan bantuan informasi dari Google Finance.

1. Range

Data range ditampilkan dalam bentuk angka.

Arti dari angka-angka tersebut adalah nilai tertinggi dan terendah dari suatu saham pada satu hari perdagangan.

Kalau perdagangannya sudah tutup, kamu tidak akan melihat angka apa pun.

2. 52 week

Istilah 52 week bisa diartikan 52 minggu.

Metrik ini menunjukkan seberapa besar pergerakan suatu saham selama 52 minggu ke belakang, atau satu tahun sebelumnya.

Dengan melihat grafik ini, kamu bisa mengetahui seberapa fluktuatif saham tersebut dalam jangka panjang.

3. Open

Open di Google Finance adalah harga saham ketika pasar dibuka.

Seperti range, tidak akan ada angka yang ditampilkan kalau pasar sudah ditutup.

4. Vol/avg

Vol/avg terdiri dari dua kata, yaitu volume dan average (rata-rata).

Volume adalah banyak lot saham yang dibeli oleh investor atau trader pada satu hari.

Kamu juga bisa mengetahui volume rata-ratanya untuk 30 hari ke belakang.

5. Market cap

Market cap atau kap pasar adalah harga saham dibanding jumlah saham yang tersedia di pasar.

Informasi ini memberimu gambaran tentang seberapa besar ukuran perusahaan yang sedang dianalisis di pasar.

6. P/E

Dalam Google Finance, P/E adalah singkatan dari price-to-earnings ratio.

Apabila nilai rasio ini rendah, berarti harga suatu saham rendah dalam konteks kekuatan penghasilannya.

Itu dia hal-hal dasar yang perlu kamu ketahui sebelum menggunakan Google Finance.

Setelah mengetahui fungsinya, apakah kamu setuju bahwa Google Finance adalah tool yang membantu dalam proses investasi?

Atau mungkin kamu menggunakan tool serupa lainnya yang menurutmu lebih bagus?

Yuk, diskusikan pendapatmu di Glints Komunitas.

Glints Komunitas adalah tempat diskusi gratis untuk berbagai macam topik, termasuk juga finansial.

Jadi, langsung buat akun dan mulai perbincangan serunya hari ini, ya!

Sumber

    How Google Finance Works

    Google Finance: An Epic Tool for Making Awesome Investments This Year

”Artikel ini bersumber sekaligus hak milik dari website glints.com. Situs https://ulinulin.com adalah media online yang mengumpulkan informasi dari berbagai sumber terpercaya dan menyajikannya dalam satu portal berita online (website aggregator berita). Seluruh informasi yang ditampilkan adalah tanggung jawab penulis (sumber), situs https://ulinulin.com tidak mengubah sedikitpun informasi dari sumber.”