Inilah Enam Tips untuk Meningkatkan Keamanan Akun Gmail Anda

ulinulin.com – Gmail merupakan salah satu layanan e-mail yang paling populer di dunia. Sejumlah pihak pun menyebutkan Gmail sebagai layanan e-mail yang terbanyak dipakai di dunia. Menurut Statistics and Data misalnya, pada akhir tahun 2020, Gmail memiliki sekitar 1,7 miliar pengguna aktif di dunia. Sedikit banyak hal tersebut dipengaruhi oleh maraknya penggunaan smartphone Android.

Namun, makin banyak suatu layanan siber digunakan, biasanya makin banyak pula cyber threat alias ancaman siber yang mengintainya. Google contohnya mengeklaim menghentikan lebih dari 100 juta e-mail phishing untuk masuk ke inbox Gmail setiap harinya. Beberapa tahun lalu kabar mengenai jutaan akun Gmail (beserta password-nya) diperdagangkan secara daring juga mengemuka.

Hal itu sejalan dengan makin maraknya cyber attack alias serangan siber yang menandai pula makin pentingnya cyber security alias keamanan siber, seperti yang InfoKomputer sampaikan di sini. Khusus di Indonesia, BSSN (Badan Siber dan Sandi Negara) menyebutkan sepanjang bulan Januari sampai Agustus tahun 2021, terdapat sekitar 888 juta cyber attack di Indonesia; meningkat pesat dari sepanjang tahun 2020 yang “hanya” 495 juta.

Nah, berikut ini enam tips meningkatkan keamanan akun Gmail yang digunakan. Anda bisa memanfaatkannya untuk meningkatkan keamanan akun Gmail Anda.

1. Gunakan Password yang Kuat

Masih banyak yang menggunakan password yang lemah sehingga cukup mudah diterka. Hal tersebut contohnya terlihat dari password paling buruk pada tahun 2020 yang dikeluarkan NordPass. Password terburuk itu adalah “123456”. Gunakanlah password yang kuat agar password akun Gmail tidak mudah diterka.

2. Aktifkan 2FA Authentication

Aktifkan 2FA authentication alias 2-Step Verification untuk menambah langkah verifikasi selain password. Bila password yang digunakan diketahui pihak lain yang tak berhak dan dimanfaatkan untuk masuk ke akun Gmail melalui perangkat yang belum pernah digunakan untuk masuk sebelumnya, pihak tersebut akan butuh verfikasi tambahan sehingga akun Gmail tetap aman.

3. Gunakan Metode 2FA Authentication Selain SMS

Menurut sejumlah pakar keamanan, 2FA authentication menggunakan metode SMS relatif kurang aman dibandingkan sejumlah metode lainnya. Oleh karena itu, setelah mengaktifkan 2FA authentication untuk Gmail, metode yang dipilih sebaiknya selain SMS maupun panggilan telepon.

4. Pastikan Akun Recovery yang Digunakan yang Terkini

Seperti namanya, akun recovery bisa membantu me-recover akun Gmail yang digunakan bila terjadi hal-hal yang tidak diinginkan. Namun, menggunakan akun lawas untuk akun recovery bisa berisiko. Pasalnya, bisa saja akun lawas itu tidak lagi Anda yang menguasainya. Jadi, pastikan akun recovery yang digunakan adalah yang terkini.

5. Periksa Aktivitas Terkini dari Akun Secara Teratur

Periksa aktivitas terkini dari akun Gmail yang digunakan secara teratur. Apabila ada aktivitas mencurigakan, Anda kemungkinan bisa lebih cepat mengetahuinya. Anda pun kemudian bisa mengambil langkah untuk mengamakan akun Gmail tersebut lebih lanjut.

6. Waspada Terhadap E-mail yang Masuk

Salah satu metode serangan siber yang sering digunakan adalah rekayasa sosial. Mengutip PurpleSec, 98% dari serangan siber mengandalkan rekayasa sosial. Seperti telah disebutkan, Google pun menghentikan lebih dari 100 juta e-mail phishing untuk masuk ke inbox Gmail setiap harinya. Jadi, selalu waspada terhadap e-mail yang masuk berhubung bisa saja ada yang merupakan phishing.

”Artikel ini bersumber sekaligus hak milik dari website infokomputer.grid.id. Situs https://ulinulin.com adalah media online yang mengumpulkan informasi dari berbagai sumber terpercaya dan menyajikannya dalam satu portal berita online (website aggregator berita). Seluruh informasi yang ditampilkan adalah tanggung jawab penulis (sumber), situs https://ulinulin.com tidak mengubah sedikitpun informasi dari sumber.”