Jimmy Cherizier, Pemimpin Geng Terbesar Haiti, Dikenakan Sanksi oleh PBB

ulinulin.com – Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa (DK PBB) menyetujui “rezim sanksi” untuk menghukum geng kriminal di Haiti dan menyerukan embargo senjata terhadap aktor non-negara karena krisis keamanan, ekonomi dan kesehatan semakin dalam di negara Karibia.

DK PBB pada Jumat (21/10/2022) dengan suara bulat mengeluarkan resolusi yang diusulkan oleh Amerika Serikat (as) dan Meksiko yang memberikan sanksi kepada pemimpin geng utama Haiti, Jimmy Cherizier , juga dikenal sebagai “Barbekyu”.

Sanksi tersebut termasuk pembekuan aset dan larangan bepergian.

“Jimmy Cherizier (AKA ‘Barbeque’) telah terlibat dalam tindakan yang mengancam perdamaian, keamanan, dan stabilitas Haiti dan telah merencanakan, mengarahkan, atau melakukan tindakan yang merupakan pelanggaran hak asasi manusia yang serius,” bunyi resolusi tersebut.

Cherizier adalah satu-satunya target yang disebutkan dalam resolusi, namun tindakan tersebut bisa menjadi landasan untuk sanksi lebih lanjut ke depan.

“Resolusi ini merupakan jawaban awal atas seruan bantuan dari rakyat Haiti,” kata perwakilan AS di PBB, Linda Thomas-Greenfield, kepada Dewan Keamanan sebagaimana dilansir Al Jazeera.

“Mereka ingin kita mengambil tindakan terhadap pelaku kriminal, termasuk geng dan pemodal mereka, yang telah merusak stabilitas dan memperluas kemiskinan di masyarakat mereka yang dinamis.”

Cherizier, seorang mantan perwira Polisi Nasional Haiti (HNP), sekarang memimpin aliansi geng “Keluarga dan Sekutu G9”.

Dia dituduh melakukan berbagai pelanggaran, termasuk pembunuhan warga sipil, bahkan sejak hari-harinya bersama pasukan keamanan negara itu.

Resolusi PBB mengatakan “konfederasi geng” Haiti memainkan peran utama dalam blokade yang sedang berlangsung di terminal bahan bakar utama Ibu Kota Port-au-Prince.

Pengiriman pasukan asing

Thomas-Greenfield juga mengatakan Washington bermaksud mengajukan resolusi lain untuk mengirim angkatan bersenjata asing non-PBB ke Haiti, untuk membantu menjaga keamanan dan memungkinkan aliran bantuan kemanusiaan yang “sangat dibutuhkan”.

“Sekarang dewan ini telah mengambil tindakan yang jelas dan tegas untuk mengirim sinyal kuat kepada geng Haiti dan mereka yang mendanainya melalui penargetan sanksi baru, kita harus membangun upaya ini untuk mengatasi tantangan langsung lainnya,” katanya.

Resolusi itu muncul saat Haiti menghadapi wabah kolera yang semakin memburuk karena pergolakan politik dan ekonomi yang terus berlanjut.

Langkah itu memperjelas keprihatinan atas “krisis politik, kelembagaan, ekonomi, keamanan, hak asasi manusia, kemanusiaan dan keamanan pangan yang berkepanjangan dan memburuk di Haiti” dan menegaskan kembali “komitmen masyarakat internasional untuk terus mendukung” negara tersebut.

Haiti, yang menghadapi ketidakstabilan politik selama bertahun-tahun, berada di tengah krisis yang semakin dalam karena geng-geng kuat baru-baru ini menguasai terminal bensin Varreux di Port-au-Prince.

Mereka memotong akses penduduk dan fasilitas kesehatan dari pasokan yang sangat dibutuhkan. PBB telah memperingatkan risiko kelaparan jika blokade berlanjut.

Sebagai salah satu negara termiskin di dunia, Haiti telah menderita bencana alam berkala dan kebuntuan politik lama yang diperburuk oleh pembunuhan Presiden Jovenel Moise pada Juli 2021.

Pada Jumat (21/10/2022), perwakilan Haiti di PBB, Antonio Rodrigue, meminta Dewan Keamanan untuk mengabulkan permintaan negara itu untuk bantuan keamanan, menekankan bahwa Polisi Nasional Haiti (HNP) tidak memiliki kapasitas untuk menangani tantangan negara.

“Permintaan pemerintah Haiti untuk dukungan kuat dalam bentuk pasukan khusus, yang akan membantu HNP, memerlukan pertimbangan serius oleh anggota Dewan,” katanya.

Penjabat Perdana Menteri Ariel Henry mengimbau masyarakat internasional awal bulan ini untuk membentuk “angkatan bersenjata khusus” untuk memadamkan kekerasan, tetapi beberapa kelompok masyarakat sipil telah menolak kemungkinan intervensi asing.

Banyak pembela hak asasi juga mempertanyakan legitimasi Henry dan menyalahkannya atas kekacauan politik setelah dia menunda pemilihan presiden dan legislatif tahun lalu tanpa batas waktu.

”Artikel ini bersumber sekaligus hak milik dari website kompas.com. Situs https://ulinulin.com adalah media online yang mengumpulkan informasi dari berbagai sumber terpercaya dan menyajikannya dalam satu portal berita online (website aggregator berita). Seluruh informasi yang ditampilkan adalah tanggung jawab penulis (sumber), situs https://ulinulin.com tidak mengubah sedikitpun informasi dari sumber.”