Kemenhub teken kontrak lanjutan Pelabuhan Patimban

ulinulin.com – Kementerian Perhubungan (Kemenhub) melaluiPejabat Pembuat Komitmen (PPK) KSOP Kelas II Patimban Yanuar Ardiansyah dan Consortium RepresentativeHiromu Shinodateken Kontrak Paket 6: Konstruksi Terminal Peti Kemas Nomor 2, Proyek Pembangunan Pelabuhan Patimban Fase 1-2.

Direktur Jenderal Perhubungan Laut Kemenhub Arif Toha mengungkapkan penandatanganan kontrak yang ditandatangani Senin (24/11)itu merupakan wujud amanah untuk terus membangun Pelabuhan Patimban sebagai salah satu Proyek Strategis Nasional (PSN).

“Kemenhub telah menetapkan pemenang proyek pembangunan Pelabuhan Patimban Paket 6 ini yaitu konsorsium yang beranggotakan Penta-Ocean Construction CoLtd, Toyo Construction CoLtd, Rinkai Nissan Construction CoLtd, PT Pembangunan Perumahan (Persero) Tbk, PT Wijaya Karya (Persero) Tbk,dan PT Jaya Konstruksi Manggala PratamaTbk, yang membentuk Penta Ocean-Toyo-Rinkai-PP-Wika-Jakon Consortium,” kata Arif di Jakarta, Senin.

Ia menjelaskan kegiatan Kontrak Paket 6 ini merupakan proyek lanjutan dari Pembangunan Pelabuhan Patimban Fase 1-1 dengan lingkup pekerjaan meliputi pembangunan tambahan dermaga kontainer dengan panjang 419 m, pekerjaan reklamasi untuk pembangunan terminal kontainer seluas 27 hektare, serta pengerukan alur pelayaran dan kolam pelabuhan hingga mencapai kedalaman -14 meter.

Adapun untuk pekerjaan konstruksi direncanakan diselesaikan dalam waktu 34 bulan.

Penetapan tersebut tertuang melalui Surat Menteri Perhubungan Nomor PL.104/2/25 PHB 2022 tanggal 7 Oktober 2022 perihal Persetujuan Penetapan Pemenang Pekerjaan Paket 6 (Container Terminal Nomor 02 Construction) Patimban Port Development Project Phase (1-2).

Lebih lanjut ia mengatakan pekerjaan Paket 6 ini akan melengkapi pekerjaan pada Fase 1-1 dan diharapkan setelah pekerjaan selesai dilaksanakan, total panjang dermaga kontainer terbangun adalah 840 meter, luas area terminal peti kemas mencapai keseluruhan 40 hektare, dan alur pelayaran dengan kedalaman mencapai -14 meter.

“Dengan demikian dapat meningkatkan kapasitas terminal peti kemas menjadi total 2 juta TEUs dan alur pelayaran dapat dilalui oleh kapal-kapal peti kemas raksasa dengan ukuran 61.000 DWT yang dapat mengangkut hingga 4.600 TEUs,” ujarnya.

Ke depan Pelabuhan Patimban di Subang, Jawa Barat, ini ditargetkan akan bisa menampung kapasitas sebanyak 7,5 juta TEUs setiap tahunnya untuk peti kemas, dan 600.000 kendaraan.

”Artikel ini bersumber sekaligus hak milik dari website antaranews.com. Situs https://ulinulin.com adalah media online yang mengumpulkan informasi dari berbagai sumber terpercaya dan menyajikannya dalam satu portal berita online (website aggregator berita). Seluruh informasi yang ditampilkan adalah tanggung jawab penulis (sumber), situs https://ulinulin.com tidak mengubah sedikitpun informasi dari sumber.”