Kenali Jantung Berdebar Gejala Penyakit Jantung Takikardia

ulinulin.com – Takikardia adalah jenis penyakit jantung aritmia yang membuat jantung penderitanya berdetak lebih cepat.

Melansir Insider, detak jantung orang dewasa dalam kondisi istirahat normalnya sebanyak 60-90 beat per minutes (detak per menit).

Sedangkan pada penderita penyakit jantung takikardia , detak jantung dalam kondisi istirahat bisa lebih dari 100 kali detak per menit.

Salah satu gejala takikardia adalah jantung sering berdebar-debar.

Jantung berdebar dan takikardia

Setiap orang pasti pernah merasakan papiltasi atau rasa jantung berdebar -debar.

Melansir Mayo Clinic, umumnya jantung berdebar bisa disebabkan perubahan kimia dalam darah yang dipicu:

  • Aktivitas fisik
  • Stres emosional
  • Kafein, nikotin, efek samping obat tertentu
  • Demam
  • Perubahan hormon pada wanita haid, menstruasi, dan menopause
  • Masalah hormon tiroid

Anda tak perlu khawatir apabila jantung berdebar hanya terjadi sesekali.

Namun, Anda perlu berkonsultasi ke dokter apabila jantung sering berdebar kencang tiba-tiba . Kondisi tersebut bisa jadi tanda aritmia takikardia.

Gejala takikardia

Jantung adalah organ vital yang bertugas memompa darah ke seluruh tubuh.

Darah membawa oksigen dan nutrisi penting untuk menunjang fungsi organ tubuh.

Saat jantung berdetak terlalu cepat karena takikardia, pemompaan darah dari jantung tidak optimal.

Akibatnya, organ dan jaringan tubuh kekurangan oksigen dan nutrisi penting serta menimbulkan gejala.

Salah satunya, jantung sering berdebar-debar atau berdetak kencang.

Masalah irama detak jantung ini kerap bikin tidak nyaman sampai seperti ada beban berat di dada.

Selain jantung berdebar, gejala takikardia lainnya yakni:

  • Denyut nadi cepat
  • Sesak napas
  • Sakit kepala
  • Nyeri dada
  • Sering pingsan

Beberapa penderita terkadang tidak merasakan tanda-tanda takikardia.

Untuk memastikannya, Anda perlu melakukan pemerisaan fisik dan tes pemantauan jantung dengan elektrokardiogram.

Siapa berisiko mengalami takikardia?

Orang dengan riwayat keluarga penderita takikardia dan aritmia lebih berisiko terkena penyakit jantung takikardia.

Pertambahan usia juga bisa menurunkan fungsi jantung dan memicu penyakit irama jantung ini.

Selain itu, beberapa kondisi yang menyebabkan tekanan dan merusak jaringan jantung dapat meningkatkan risiko takikardia. Di antaranya:

  • Anemia
  • Diabetes
  • Penyakit jantung
  • Konsumsi alkohol berlebihan
  • Konsumsi kafein berlebihan
  • Tekanan darah tinggi
  • Masalah kelenjar tiroid
  • Stres atau cemas
  • Masalah tidur apnea
  • Merokok
  • Penggunaan obat stimulan

Gaya hidup sehat dan perawatan medis untuk mengatasi beberapa pemicu takikardia di atas bisa menurunkan risiko penyakit jantung tersebut.

”Artikel ini bersumber sekaligus hak milik dari website kompas.com. Situs https://ulinulin.com adalah media online yang mengumpulkan informasi dari berbagai sumber terpercaya dan menyajikannya dalam satu portal berita online (website aggregator berita). Seluruh informasi yang ditampilkan adalah tanggung jawab penulis (sumber), situs https://ulinulin.com tidak mengubah sedikitpun informasi dari sumber.”