Mendongkrak Industri Otomotif Lewat Pembiayaan ‘End to End’

ulinulin.com – Potensi pertumbuhan industri otomotif nasional dinilai masih sangat besar. Ini tercermin dari rendahnya rasio kepemilikan mobil terhadap jumlah penduduk di Indonesia.

Berdasarkan data Gabungan Industri Kendaraan Bermotor Indonesia (Gaikindo), saat ini rasio kepemilikan di Tanah Air baru mencapai 99 unit per 1.000 orang. Angka tersebut jauh lebih rendah jika dibandingkan dengan negara tetangga, Malaysia, dengan rasio 490 unit mobil per 1.000 orang.

“Kemudian Thailand, salah satu kompetitor Indonesia produksi melebihi Indonesia, dengan rasio kepemillkan mobil sudah 200 unit per 1.000 penduduk,” ujar Sekretaris Umum Gaikindo, Kukuh Kumara, dalam The Indonesia Summit 2023 yang diselenggarakan Bank Danamon , Bank MUFG , dan Adira Finance , dikutip Sabtu (29/10/2022).

Lebih lanjut Ia bilang, dengan besarnya jumlah penduduk di Indonesia, kenaikan rasio yang sangat kecil saja akan berdampak besar terhadap industri otomotif. Dengan asumsi jumlah penduduk di Indonesia saat ini di kisaran 270 juta, maka penambahan kepemilikan mobil sebesar 1 unit terhadap 1.000 penduduk saja, berpotensi meningkatkan penjualan sebesar 270.000 unit mobil.

“Bisa dibayangkan jika menjadi 110 unit per 1.000 penduduk, banyak sekali mobil yang harus dijual,” katanya.

Dari sisi permintaan atau demand, sebenarnya sudah terdapat dorongan dari pemerintah, melalui pembangunan infrastruktur serta pusat-pusat ekonomi baru. Pembangunan-pembangunan itu tentu membutuhkan kendaraan sebagai moda transportasi.

“Kita bisa manfaatkan pasar domestik, paling besar di ASEAN 34 persenan pasar ASEAN ada di Indonesia,” ujarnya.

Namun demikian, pelaku usaha menilai, potensi pertumbuhan itu berpotensi menghadapi sejumlah tantangan, di mana salah satunya berasal dari pembiayaan.

Sebagaimana diketahui, dalam kurun waktu beberapa bulan terakhir suku bunga acuan Bank Indonesia (BI) terus meningkat. Hal ini kemudian membuat kekhawatiran adanya peningkatan suku bunga kredit untuk kendaraan.

“Harapannya semoga teman di sini bisa menyalurkan kredit yang cukup likuid tahun depan,” kata Project General Manager of Toyota Daihatsu Engineering & Manufacturing Co. Ltd, Indra Chandra Setiawan.

Dukungan pembiayaan “end to end”

Direktur Utama Danamon Yasushi Itagaki mengatakan, pihaknya bersama dengan partner perusahaan, yakni Adira Finance dan MUFG Bank telah memperkuat ekosistem pembiayaan untuk sektor otomotif.

Menurutnya, industri otomotif memiliki peranan sangat penting bagi perekonomian nasional, tercermin dari kontribusi industri terhadap produk domestik bruto (PDB) RI.

Tercatat sebelum pandemi, industri otomotif menyumbang 4,34 persen dari PDB nasional pada 2019 dan menyumbang sebesar 4,66 persen pada 2018.

Selain itu, pentingnya industri otomotif juga tercermin dari besarnya jumlah tenaga kerja yang dipekerjakan, di mana pada 2020 industri tersebut menyerap sedikitnya 17 juta pekerja, yang 13,6 persen diantaranya merupakan angkatan kerja nasional.

“Sebagai bagian dari komitmen dengan partner dan pelanggan, Danamon bersama dengan MUFG dan Adira Finance telah memperkuat dan memperluas bisnis kami untuk meningkatkan dukungan ekosistem otomotif di Indonesia,” tutur dia.

Sementara itu, Direktur Utama Adira Finance, Dewa Made Susila mengatakan, komitmen bersama dukungan terhadap industri otomotif yang dilakukan bersifat jangka panjang, dengan menyediakan pembiayaan yang komprehensif atau end to end bagi konsumen.

“Hal ini sejalan dengan aspirasi jangka panjang kami, yaitu memperkuat posisi kami di industri otomotif,” ucap dia.

”Artikel ini bersumber sekaligus hak milik dari website kompas.com. Situs https://ulinulin.com adalah media online yang mengumpulkan informasi dari berbagai sumber terpercaya dan menyajikannya dalam satu portal berita online (website aggregator berita). Seluruh informasi yang ditampilkan adalah tanggung jawab penulis (sumber), situs https://ulinulin.com tidak mengubah sedikitpun informasi dari sumber.”