Penyebab dan Faktor Risiko Tekanan Darah Tinggi

ulinulin.com – Tekanan darah tinggi atau dikenal sebagai hipertensi merupakan kondisi yang kerap diabaikan banyak orang.

Padahal, kondisi ini sering dianggap berbahaya karena bisa menyebabkan komplikasi kesehatan yang parah seperti penyakit jantung, stroke, bahkan kematian.

Merangkum dari laman resmi Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), kondisi yang disebut hipertensi adalah ketika pembacaan tekanan darah sistolik lebih dari 140 mmHg dan tekanan darah diastolik lebih dari 90 mmHg.

Tekanan darah sendiri adalah kekuatan yang diberikan darah pada pembuluh darah. Tekanan ini bergantung pada resistensi pembuluh darah dan seberapa keras jantung bekerja.

Tekanan darah yang tinggi berarti jantung terpaksa memompa darah lebih keras ke seluruh tubuh.

Sayangnya, tanpa pemeriksaan tekanan darah, kondisi ini kerap tak disadari. Ini karena banyak orang tidak memiliki gejala khusus.

Ini membuat hipertensi dijuluki “silent killer”. Untuk itu, memastikan tekanan darah selalu terkontrol sangat penting dilakukan.

Penyebab tekanan darah tinggi

Selain melalukan pemeriksaan rutin, Anda juga perlu mengetahui apa saja penyebab dari kondisi tekanan darah tinggi.

Menukil dari Mayo Clinic, ada dua jenis tekanan darah tinggi bergantung penyebabnya.

1. Hipertensi primer

Pada kebanyakan orang dewasa, penyebab tekanan darah tinggi ini tidak dapat diidentifikasi. Jenis hipertensi ini cenderung berkembang secara bertahap selama bertahun-tahun.

2. Hipertensi sekunder

Pada jenis hipertensi ini, orang memiliki penyebab tertentu mengalami tekanan darah tinggi.

Hipertensi sekunder cenderung muncul secara tiba-tiba.

Kabar buruknya, jenis hipertensi ini bisanya menyebabkan tekanan darah lebih tinggi dibanding hipertensi primer.

Beberapa kondisi yang bisa menyebabkan hipertensi sekunder di antaranya:

  • sleep apnea atau gangguan tidur obstruktif
  • masalah ginjal
  • tumor kelenjar adrenal
  • masalah tiroid
  • cacat bawaan di pembuluh darah
  • obat-obatan tertentu seperti pil KB, obat flu, peghilang rasa sakit
  • obar-obatan terlarang seperti kokain dan amfetamin

Faktor risiko tekanan darah tinggi

Selain penyebab, Anda juga perlu mengetahui faktor risiko apa saja yang memungkinkan seseorang mengembangkan kondisi hipertensi.

Dikutip dari laman resmi NHS, seseorang berisiko tinggi mengalami hipertensi jika:

  • berusia lebih dari 65 tahun
  • mengalami obesitas atau kelebihan berat badan
  • memiliki garis keturunan dengan darah tinggi
  • makan terlalu banyak garam
  • memiliki pola makan tidak sehat
  • jarang berolahraga
  • minum terlalu banyak alkohol
  • terlalu banyak konsumsi kafein
  • merokok
  • kurang tidur

Jika Anda memiliki satu atau beberapa faktor di atas, ada baiknya segera mengubah pola hidup Anda.

”Artikel ini bersumber sekaligus hak milik dari website kompas.com. Situs https://ulinulin.com adalah media online yang mengumpulkan informasi dari berbagai sumber terpercaya dan menyajikannya dalam satu portal berita online (website aggregator berita). Seluruh informasi yang ditampilkan adalah tanggung jawab penulis (sumber), situs https://ulinulin.com tidak mengubah sedikitpun informasi dari sumber.”