Rusia Sebut Barat Bantu Ukraina Eskalasi Perang, Inggris Membantah

ulinulin.com – Rusia menuding Inggris dan sekutunya berencana membantu Ukraina untuk mengeskalasi perang.

Tudingan tersebut disampaikan Menteri Pertahanan Rusia Sergei Shoigu saat melakukan percakapan telepon dengan Menteri Pertahanan Inggris Ben Wallace.

Namun, tudingan tersebut dibantah oleh Kementerian Pertahanan Inggris melalui pernyataan resmi yang singkat, sebagaimana dilansir , Minggu (23/10/2022).

Kementerian Pertahanan Inggris mengatakan, Shoigu dan Wallace bersikap profesional dan hormat selama percakapan telepon.

Akan tetapi, lanjut Kementerian Pertahanan Inggris, Wallace memperingatkan Shoigu untuk tidak menggunakan tuduhan seperti itu sebagai dalih untuk eskalasi yang lebih besar.

Wallace juga menegaskan kembali dukungan Inggris dan dunia internasional yang lebih luas untuk Ukraina dan keinginan untuk meredakan konflik.

“Ukraina dan Rusia harus mencari resolusi perang dan Inggris siap membantu,” bunyi pernyataan dari Kementerian Pertahanan Inggris.

Pembicaraan itu terjadi setelah Shoigu dan Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin melakukan pecakapan sebanyak dua kali dalam kurun waktu tiga hari.

Sebelumnya, Shoigu juga sempat berbicara melalui telepon dengan Menteri Angkatan Bersenjata Perancis Sebastien Lecornu.

Kepada Lecornu, Shoigu memperingatkan situasi di Ukraina dengan cepat memburuk dan cenderung ke eskalasi yang tidak terkendali.

Shoigu menambahkan, Moskwa khawatir Ukraina dapat menggunakan “bom kotor” dalam konflik tersebut.

Beberapa nasionalis Rusia menyalahkan Shoigu atas kemunduran Moskwa baru-baru ini.

Termutakhir, serangan balik Ukraina merebut beberapa wilayah di wilayah timur laut Kharkiv.

”Artikel ini bersumber sekaligus hak milik dari website kompas.com. Situs https://ulinulin.com adalah media online yang mengumpulkan informasi dari berbagai sumber terpercaya dan menyajikannya dalam satu portal berita online (website aggregator berita). Seluruh informasi yang ditampilkan adalah tanggung jawab penulis (sumber), situs https://ulinulin.com tidak mengubah sedikitpun informasi dari sumber.”