Sering Menimbun Barang hingga Jadi Sampah, Hati-hati Hoarding Disorder

ulinulin.com – Pernakah kalian menemui seseorang yang menimbun atau menyimpan barang-barang tak berharga di ruangan atau kamarnya?

Jika pernah, bisa jadi orang tersebut menderita hoarding disorder . Penderita hoarding disorder kerap menumpuk barang yang dianggap tak bernilai bagi orang banyak.

Bahkan, seringkali barang-barang yang disimpannya menumpuk bagai timbunan sampah.

Menurut data Mayo Clinic, penderita hoarding disorder biasanya merasa sulit membuang atau berpisah dengan barang-barang yang ditimbunnya.

Mereka kerap merasa barang-barang tersebut bisa menyelamatkan kehidupan mereka.

Selain itu, penderita hoarding disorder juga seringkali membuat kondisi tempat tinggalnya terasa sempit dan kacau karena tumpukan barang yang ditimbunnya.

Dalam beberapa kasus, timbunan barang yang dilakukan penderita hoarding disorder bisa mempengaruhi fungsi sehari-harimereka.

Gejala

Mereka yang mengalami hoarding disorder biasanya suka menumpuk atau menyimpan barang yang tidak diperlukan dalam jumlah berlebihan.

Barang-barang yang ditumpuk kerap menimbulkan suasana kacau namun mereka seringkali merasa susah untuk membuangnya.

Selain itu, penderita hoarding disorder juga kerap mengalami gejala berikut:

  • cenderung perfeksioniosme
  • kerap menghindar dan menunda seringkali memiliki masalah dengan perencanaan
  • sulit membuat keputusan.

Hoarding disorder dapat menyebabkan masalah dalam hubungan, kegiatan sosial, pekerjaan dan berbagai fungsi dalam kehidupan mereka. Gangguan ini juga bisa menyebabkan masalah kesehatan serius.

Penyebab

Menurut laman nasional kesehatan Inggris, seseorang bisa mengalami hoarding disorder karena hal-hal berikut ini:

  • depresi berat
  • gangguan psikotik, seperti skizofrenia
  • obesesif kompulsif.

Selain itu, seseorang bisa mengalami hoarding disorder karena hal-hal yang berkaitan dengan pengabaian diri. Biasanya, hal ini dialami oleh seseorang yang memiliki kondisi berikut:

  • hidup sendiri
  • tidak memiliki pasangan
  • masa kanak-kanak yang tidak bahagia
  • tumbuh di lingkungan yang berantakan.

Beda hoarding disorder dengan koleksi

Orang yang hobi mengoleksi suatu barang biasanya menyimpan benda-benda koleksinya dengan rapi sehingga tidak menimbulkan masalah.

Selain itu, item yang dikoleksi pun biasanya khusus atau terdiri dari satu jenis barang saja.

Barang-barang yang disimpan untuk koleksi seringkali memiliki nilai guna atau terbilang mahal.

Berbeda dengan penderita hoarding disorder, mereka menyimpan barang secara random atau semua jenis barang disimpan.

Bahkan, barang-barnag yang disimpannya kerap tidak memiliki nilai guna atau tidak berharga.

Mereka juga kerap menyimpan barang degan sembarangan hingga menumpuk seperti sampah dan mengakibatkan kekacauan di lingkungan tempat tinggalnya.

Cara mengatasi

Perawatan utama untuk mengatasi gangguan ini adalah terapi prilaku kognitif atay (CBT).

Pada metode ini, terapis biasanya membantu pasien untuk memahami apa yang membuatnya sulit untuk membuang barang-barang yang ditimbunnya.

Terapis juga akan memberikan tugas tambahan pada pasien agar mereka terdorong untuk membersihkan timbunan barang yang dibuatnya.

Selain itu, gangguan ini juga bisa diatasi dengan bantuan obat dari psikiater.

Obat yang dibrikan bisa berupa elective serotonin reuptake inhibitor (SSRIs), yang telah terbukti ampuh untuk mengatasi gangguan ini.

”Artikel ini bersumber sekaligus hak milik dari website kompas.com. Situs https://ulinulin.com adalah media online yang mengumpulkan informasi dari berbagai sumber terpercaya dan menyajikannya dalam satu portal berita online (website aggregator berita). Seluruh informasi yang ditampilkan adalah tanggung jawab penulis (sumber), situs https://ulinulin.com tidak mengubah sedikitpun informasi dari sumber.”