Urine Berbusa Jadi Tanda Gagal Ginjal Akut? Simak Kata Dokter

ulinulin.com – Bunda, ginjal merupakan salah satu organ tubuh yang vital. Maka itu tak mengherankan jika kerusakan pada ginjal, seperti kasus gagal ginjal akut yang kini tengah jadi sorotan, bisa berujung kematian.

Kerusakan ginjal bisa terjadi karena beberapa hal ya Bunda. Khusus untuk kasus gagal ginjal akut, diduga konsumsi obat sirop yang terkontaminasi etilen glikol (EG) dan diatilen glikol (DEG) jadi penyebabnya.

Lantas, seperti apa sebenarnya ciri-ciri ginjal yang rusak?

Ciri-ciri ginjal yang rusak

Dokter spesialis penyakit dalam Zubairi Djoerban menyebut salah satu cirinya bisa dilihat dari penampakan urine. Kerusakan ginjal bisa membuat urine berbusa karena adanya kebocoran protein dari ginjal.

“Busa itu salah satu gejala kadar protein tinggi dalam urine, dan memang bisa jadi pertanda adanya penyakit ginjal,” kata Zubairi melalui kicauannya di Twitter, Kamis (20/10), seperti dikutip dari CNNIndonesia.com

Bukan hal yang sulit untuk mengetahui adanya kerusakan ginjal melalui urine. Kata Zubairi, sederhananya adalah dengan memeriksakan urine secara rutin.

Ketika urine rutin diperiksa, akan terlihat kandungan albumin yang ada di dalam urine tersebut. Albumin adalah sejenis protein pada darah yang bertugas untuk membentuk plasma darah.

Selain itu, albumin juga bertugas untuk menjaga tekanan pada pembuluh darah dan mengangkut za-zat seperti hormon atau obat-obatan.

Jika kandungan albumin dalam urine tinggi, bisa dipastikan adanya masalah ginjal.

“Nanti akan ketahuan apakah ada albumin di urine. Positif berapa? Positif 1, 2, atau 3 atau 4. Kalau 4 berarti ada bocor ginjal yang berat,” kata Zubairi.

Untuk memastikannya, Bunda bisa menampung urine hingga 24 jam. Kemudian bawa urine tersebut ke laboratorium.

Urine akan diukur secara kuantitatif. Dilihat berapa jumlah gram dari urine dalam 24 jam kebocoran.

Harusnya

Kasus gagal ginjal akut

Sebagaimana diketahui ya Bunda, kini ancaman gagal ginjal akut telah menghantui anak-anak di Indonesia. Sampai Selasa (18/10) tercatat sebanyak 206 anak terkena gagal ginjal akut, dengan 99 di antaranya dilaporkan meninggal dunia.

Memperhatikan kondisi urine jadi salah satu cara yang bisa dilakukan untuk deteksi dini. Saat ada kerusakan pada ginjal, produksi urine akan berkurang yang menyebabkan frekuensi buang air kecil anak pun berkurang.

Dalam kondisi sehat, anak umumnya buang air kecil sebanyak 5-6 kali dalam sehari. Jika kurang dari itu, maka orang tua disarankan membawa si buah hati ke dokter.

TERUSKAN MEMBACA DI SINI.

Bunda, yuk download aplikasi digital Allo Bank di sini. Dapatkan diskon 10 persen dan cashback 5 persen.

Saksikan juga yuk video tentang apakah demam dan batpil jadi gejala anak alami gagal ginjal?

”Artikel ini bersumber sekaligus hak milik dari website haibunda.com. Situs https://ulinulin.com adalah media online yang mengumpulkan informasi dari berbagai sumber terpercaya dan menyajikannya dalam satu portal berita online (website aggregator berita). Seluruh informasi yang ditampilkan adalah tanggung jawab penulis (sumber), situs https://ulinulin.com tidak mengubah sedikitpun informasi dari sumber.”