Waspadai, Ini 7 Komplikasi yang Sering Terjadi pada Penderita Diabetes

ulinulin.com – Diabetes termasuk salah satu penyakit kronis penyebab kematian terbanyak di dunia ini.

Tubuh penderita diabetes sering kali tak bisa memproduksi insulin atau hanya memproduksinya dalam tingkat rendah dan tak bisa menggunakannya secara efektif.

Akibatnya, kadar gula dalam darah mereka meningkat dan memicu berbagai komplikasi serius.

Insulin adalah hormon yang penting untuk memproses glukosa agar bisa digunakan sebagai energi untuk sel-sel tubuh.

Pada penderita diabetes tipe 1, tubuh pasien tidak bisa memproduksi insulin sama sekali karena sistem kekebalan tubuh mereka menyerang dan menghancurkan sel-sel pankreas yang bertugas memproduksi insulin.

Sementara itu, penderita diabetes tipe 2 dan gestasional tidak menghasilkan cukup insulin atau tidak dapat menggunakan insulin dengan efektif.

Untuk mencegah berbagai komplikasi dan mempercepat penyembuhan, diperlukan deteksi dini.

Deteksi dini juga sangat penting untuk membantu pasien mengelola kadar gula.

Gejala umum

Diabetes tipe 1 biasanya memunculkan gejala dengan cepat. Gejala bisa saja muncul di masa kanak-kanak atau remaja.

Namun, gejala diabetes tipe dua biasanya muncul setelah usia 45 tahuh.

Meski berbeda, diabetes tipe 1 dan 2 sama-sama disebabkan oleh insulin yang tidak mampu untuk memproses gula dalam darah.

Akibatnya, kadar glukosa menjadi tinggi sehingga sel-sel tubuh kekurangan energi.

Gejala yang umum terjadi pada penderita diabetes antara lain:

  • penglihatan kabur
  • kelelahan
  • rasa lapar dan haus yang tinggi
  • sering buang air kecil
  • mati rasa atau kesemutan di tangan dan kaki
  • luka yang tidak kunjung sembuh
  • penurunan berat badan tanpa alasan

Banyak dari gejala-gejala ini terjadi sebagai akibat dari tubuh berusaha untuk menghasilkan energi meskipun gula darah berkurang atau tak bisa berfungsi sebagaimana mestinya.

Misalnya, seseorang mungkin mengalami kelelahan dan kelaparan karena mereka tidak dapat menyerap energi yang cukup dari makanan yang mereka makan.

Kondisi ini juga membuat mereka sering buang air kecil dan sering merasa haus.

Hal ini terjadi karena terlalu banyak glukosa dapat menyebabkan tubuh membuang cairan dalam jumlah besar.

Komplikasi

Gula darah yang terlalu tinggi bisa menjadi racun dalam tubuh yang memicu berbagai macam penyakit. Itu sebabnya, penderita diabetes juga rentan mengalami berbagai komplikasi berikut:

1. Penyakit jantung

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), penyakit jantung adalah penyebab utama kematian pada penderita diabetes.

Diabetes dapat merusak pembuluh darah dan menyebabkan serangan jantung dan stroke.

2. Neuropati

Kadar glukosa darah tinggi dapat menyebabkan neuropati diabetik. Ada berbagai jenis neuropati yang dapat memengaruhi setiap bagian tubuh.

Biasanya, penderita diabetes rentan mengalami neuropati perifer yang memengaruhi bagian kaki dan tangan mereka.

3. Gastroparesis

Kerusakan pada saraf vagus, yang mengirimkan sinyal ke saluran pencernaan, dapat memengaruhi fungsi pencernaan.

Hal ini bisa memicu mual, mulas, penurunan berat badan, kembung, dan kehilangan nafsu makan.

4. Penyakit gusi dan kerusakan gigi

Diabetes mengurangi kemampuan mulut dan gusi untuk menyembuhkan dan melawan infeksi.

Obat untuk mengelola diabetes juga dapat menyebabkan mulut kering sebagai efek samping. Faktor-faktor ini meningkatkan risiko kerusakan gigi dan infeksi mulut.

5. Penyakit ginjal

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), sekitar 33 persen penderita diabetes memiliki penyakit ginjal kronis.

Diabetes juga dapat merusak pembuluh darah di ginjal. Padahal, ginjal memainkan peran penting dalam menyeimbangkan kadar cairan dan menghilangkan limbah dari tubuh.

6. Gangguan penglihatan

Kadar gula darah tinggi dapat merusak fungsi mata dan menyebabkan kehilangan penglihatan.

Tingginya kadar gula bisa merusak pembuluh darag pada retina atau dalam istilah medis dikenal dengan retinopati.

Kondisi ini juga bisa menyebabkan edema makula diabetik (DME), katarak, dan glaukoma.

Tekanan darah tinggi dan kolesterol tinggi yang sering terjadi pada penderita diabetes dapat memperburuk kondisi ini.

7. Ketoasidosis diabetik

Kadar gula darah yang sangat tinggi yang bertahan lama dapat menyebabkan ketoasidosis diabetik (DKA), yang merupakan kondisi di mana darah menjadi terlalu asam. Hal ini bisa mengancam jiwa jika tidak segera dilakukan perawatan.

Mereka yang telah mengalami ketoasidosis diabeteik juga sering kali mengalami gejala mulut kering, napas pendek, dan napas berbau tak sedap. Tak jarang, kondisi ini juga bisa memicu koma.

”Artikel ini bersumber sekaligus hak milik dari website kompas.com. Situs https://ulinulin.com adalah media online yang mengumpulkan informasi dari berbagai sumber terpercaya dan menyajikannya dalam satu portal berita online (website aggregator berita). Seluruh informasi yang ditampilkan adalah tanggung jawab penulis (sumber), situs https://ulinulin.com tidak mengubah sedikitpun informasi dari sumber.”